Masih Awal Pekan, Wall Street Sudah Akan Tancap Gas!

Market - Anthony Kevin, CNBC Indonesia
01 July 2019 17:26
Masih Awal Pekan, Wall Street Sudah Akan Tancap Gas!
Jakarta, CNBC Indonesia - Walau masih awal pekan, Wall Street ternyata sudah akan tancap gas. Hingga pukul 17:10 WIB, kontrak futures Dow Jones mengimplikasikan kenaikan sebesar 269 poin pada saat pembukaan perdagangan nanti malam, sementara S&P 500 dan Nasdaq Composite diimplikasikan naik masing-masing sebesar 31 dan 128 poin.

Wall Street akan mengikuti jejak bursa saham utama kawasan Asia yang sudah lebih dulu membukukan penguatan pada hari ini, di mana indeks Nikkei melesat 2,13%, indeks Shanghai melejit 2,22%, dan indeks Straits Times terapresiasi 1,52%.

Pelaku pasar mengapresiasi jalannya pertemuan antara Presiden AS Donald Trump dengan Presiden China Xi Jinping di sela-sela gelaran KTT G20 di Jepang pada akhir pekan kemarin. Pasca berbincang sekitar 80 menit, Trump dan Xi menyetujui gencatan senjata di bidang perdagangan sekaligus membuka kembali pintu negosiasi yang sempat tertutup.


Dilansir dari CNBC International, kedua negara secara terpisah mengumumkan bahwa mereka telah setuju untuk tak saling mengenakan bea masuk baru terhadap produk impor dari masing-masing negara.

Media milik pemerintah China Xinhua menyebut bahwa kedua pimpinan negara setuju "untuk memulai kembali negosiasi dagang antar kedua negara dengan dasar kesetaraan dan rasa hormat."

Lebih lanjut, Trump menyebut bahwa China akan membeli produk-produk agrikultur asal AS dalam jumlah besar.

"Kami menahan diri dari (mengenakan) bea masuk dan mereka akan membeli produk pertanian (asal AS)," tutur Trump, dilansir dari CNBC International.

Walau perang dagang masih jauh dari kata usai, gencatan senjata yang disepakati oleh kedua negara bisa dibilang sangatlah krusial. Pasalnya, jika perbincangan dengan Xi tak berjalan sesuai harapan Trump, besar kemungkinan bahwa presiden AS tersebut akan mengenakan bea masuk baru bagi produk impor asal China senilai US$ 300 miliar yang hingga kini belum terdampak oleh perang dagang.

Pada pukul 21:00 WIB, pelaku pasar akan mencermati rilis data ekonomi penting yakni Manufacturing PMI AS periode Juni 2019 yang akan dirilis oleh Institute for Supply Management (ISM).

Rilis data tersebut akan memberikan gambaran kepada pelaku pasar terkait dengan kondisi fundamental perekonomian AS.

Pada hari ini, tidak ada pejabat The Federal Reserve yang dijadwalkan untuk berbicara.

TIM RISET CNBC INDONESIA (ank/hps)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading