Neraca Dagang Tekor, 3 Hari Sudah Rupiah Terkapar

Market - Anthony Kevin, CNBC Indonesia
15 May 2019 13:27
Jakarta, CNBC Indonesia - Sejauh ini, pekan ini terbukti menjadi pekan yang sulit bagi rupiah. Selepas melemah masing-masing sebesar 0,63% dan 0,1% pada 2 perdagangan pertama di pekan ini (13 & 14 Mei), rupiah masih saja terkulai pada perdagangan hari ini.

Pada pembukaan perdagangan di pasar spot, rupiah melemah 0,1% ke level Rp 14.440/dolar AS. Pada pukul 13:00 WIB, rupiah masih melemah dengan besaran yang sama, yakni 0,1% ke level Rp 14.440/dolar AS. Lantas, 3 hari sudah rupiah terkapar, tak pernah merasakan manisnya zona apresiasi.

Kinerja rupiah senada dengan mayoritas mata uang negara-negara Asia lainnya yang juga ditransaksikan melemah melawan dolar AS. Pelemahan rupiah menjadi yang terdalam keempat.




Sentimen yang bercampur-aduk terkait dengan perang dagang AS-China membuat dolar AS selaku safe haven mampu merajai kawasan Asia. Sisi positifnya, setelah seringkali mengeluarkan pernyataan yang keras terhadap China, belakangan justru Presiden AS Donald Trump nampak melunak.

Kini, Trump menyebut bahwa perang dagang dengan China hanya merupakan "pertengkaran kecil" serta bersikeras bahwa negosiasi antar 2 negara dengan nilai perekonomian terbesar di dunia tersebut belum putus.

"Kami memiliki sebuah dialog yang sedang berlangsung. Itu akan terus berlanjut," papar Trump di hadapan reporter pada hari hari Selasa (14/5/2019) waktu setempat, dilansir dari Reuters.

Trump mengatakan bahwa negosiasi dengan China tersebut berlangsung dengan "sangat baik" dan menyebut bahwa hubungannya dengan Presiden China Xi Jinping "luar biasa".

Sebelumnya, Trump juga sudah mengonfirmasi bahwa dirinya akan bertemu dengan Xi di sela-sela KTT G-20 pada akhir bulan depan di Jepang.

Sekadar mengingatkan, kali terakhir Trump bertemu dengan Xi adalah juga di sela-sela KTT G-20, yakni pada bulan Desember lalu di Argentina. Hasilnya, kedua negara menyepakati gencatan senjata selama 3 bulan di mana keduanya tak akan mengerek bea masuk untuk importasi produk dari masing-masing negara. Gencatan senjata ini kemudian diperpanjang oleh Trump seiring dengan perkembangan negosiasi dagang yang positif.

Dari pihak China, nada positif juga terucap. Juru Bicara Kementerian Luar Negeri China Geng Shuang pada hari Selasa mengatakan bahwa AS dan China telah setuju untuk terus mengusahakan dialog dagang.

Namun, sisi negatifnya, perang dagang kedua negara sudah tereskalasi dan pastinya akan memberikan tekanan kepada perekonomian kedua negara. AS telah resmi menaikkan bea masuk atas importasi produk-produk asal China senilai US$ 200 miliar, dari 10% menjadi 25%, sementara China telah mengumumkan bahwa bea masuk bagi importasi produk asal AS senilai US$ 60 miliar akan dinaikkan menjadi 20 dan 25%, dari yang sebelumnya berada di level 5% dan 10%. Kebijakan ini akan berlaku mulai 1 Juni mendatang.

Lebih lanjut, kedepannya masih ada peluang bahwa perang dagang akan tereskalasi. Kini, AS telah memulai proses yang diperlukan untuk mengenakan bea masuk bagi importasi produk China senilai US$ 300 miliar yang hingga kini belum terdampak oleh perang dagang. Kantor Perwakilan Dagang AS pada hari Senin diketahui sudah menerbitkan proposal yang diperlukan untuk mengeksekusi kenaikan bea masuk tersebut.

Dalam proposal tersebut, Kantor Perwakilan Dagang AS menjabarkan potensi pengenaan bea masuk hingga 25% bagi produk-produk impor China senilai kurang lebih US$ 300 miliar. Selanjutnya, akan digelar dengar pendapat pada tanggal 17 Juni yang kemudian akan diikuti oleh proses diskusi selama setidaknya seminggu.

Memilih bermain aman sembari mengamati perkembangan perang dagang AS-China, dolar AS selaku safe haven dianggap sebagai pilihan terbaik. (ank/hps)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading