Analisis Teknikal

Ada Jokowi Effect, Bisakah Sesi II IHSG Naik Lagi?

Market - Yazid Muamar, CNBC Indonesia
18 April 2019 13:26
Ada Jokowi Effect, Bisakah Sesi II IHSG Naik Lagi?
Jakarta,CNBC Indonesia - Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) sementara menguat 0,61% ke level 6.521 pada penutupan sesi I, Kamis (18/4/2019). Pasar merespons positif jalannya Pemilihan Umum (Pemilu) serta hasil hitung cepat (quick count) yang dikeluarkan lembaga survei.

Sektor finansial menjadi sektor yang paling banyak diincar pelaku pasar sehingga menguat 1,94% dan menjadi katalis utama setengah hari ini. Wajar sektor keuangan menjadi incaran, dikarenakan suku bunga tahun ini ada kecenderungan tidak dinaikkan (dovish).

Selain itu investor asing juga mulai masuk kembali ke pasar saham dalam negeri dengan memborong saham-saham perbankan. Hingga siang ini, asing mencatatkan beli bersih (net buy) senilai Rp 1,15 triiun miliar di pasar reguler.


Berikut saham yang paling banyak dikoleksi oleh asing: PT Bank Mandiri Tbk/BMRI (Rp 336 miliar), PT Bank Central Asia Tbk/BBCA (Rp 207 miliar), PT Astra International Tbk/ASII (Rp 194 miliar), PT Bank Negara Indonesia Tbk/BBNI (Rp 127 miliar) dan PT Wijaya Karya (Rp 87 miliar).

Tidak hanya di pasar saham, rupiah juga terpantau menguat bahkan sempat menyentuh level di bawah angka Rp 14.000/$US. Hingga pukul 12:00 WIB, rupiah dihargai Rp 14.035/US$ atau menguat 0,32% dibandingkan posisi penutupan hari sebelumnya.

Dunia internasional disebut-sebut merespons positif hasil quick count Pemilihan Umum 2019 dari sejumlah lembaga survei. Untuk mendapatkan informasi seputar hasil quick count, silakan klik di sini.

Analisis Teknikal
Setelah mampu menembus level penghalang (resistance) terdekatnya yang berada di 6.500, IHSG kini menguji level penutupan 6.550 sebagai target terdekatnya. Level tersebut sebenarnya telah dilewati pagi tadi ketika IHSG mencapai level tertingginya di 6.636 dikarenakan eforia Pemilu berjalan dengan baik.
Sumber: Refinitiv
Potensi kenaikan IHSG pada sesi II cukup terbuka karena grafik intraday menunjukkan kenaikan. Potensi berakhir di zona hijau jika dilihat dari tingkat kejenuhannya, indeks belum memasuki wilayah jenuh belinya (overbought) berdasarkan indikator teknikal stochastic slow.

Berdasarkan indikator teknikal Moving Average (MA), IHSG mulai bergerak di atas nilai rata-ratanya dalam lima hari (moving average/MA5). Hal ini menunjukkan IHSG dalam jangka pendek cenderung naik.

TIM RISET CNBC INDONESIA (yam/hps)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading