Donald Trump + Pertumbuhan Ekonomi = Rupiah Terbaik Asia

Market - Hidayat Setiaji, CNBC Indonesia
06 February 2019 12:28
Nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat (AS) menguat meyakinkan di perdagangan pasar spot hari ini.
Jakarta, CNBC Indonesia - Nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat (AS) menguat meyakinkan di perdagangan pasar spot hari ini. Bahkan dolar AS mampu didorong ke bawah Rp 13.900. 

Pada Rabu (6/2/2019) pukul 12:02 WIB, US$ 1 dihargai Rp 13.885. Rupiah menguat 0,47% dibandingkan posisi penutupan pasar sebelum libur Tahun Baru Imlek. 

Memulai hari, rupiah sebenarnya kurang meyakinkan. Dibuka menguat 0,04%, penguatan rupiah kemudian menebal ke 0,11%. Namun rupiah mengendur dan penguatannya tergerus. 



Momen yang dinanti akhirnya tiba yaitu Presiden AS Donald Trump menyampaikan pidato di ajang tahunan State of the Union. Trump menegaskan bahwa AS siap berdiskusi dan mencapai kesepakatan dagang dengan China, mengakhiri perang dagang yang berkobar sejak awal tahun lalu. 

Kemudian Trump juga mengungkapkan bahwa dirinya akan bertemu dengan Pemimpin Korea Utara Kim Jong-Un di Vietnam pada 27-28 Februari. Ini akan menjadi pertemuan lanjutan setelah di Singapura tahun lalu. 

Pidato Trump menyulut optimisme di Asia. Potensi damai dagang AS-China dan damai sungguhan di Semenanjung Korea membuat pelaku pasar berani mengambil risiko. Arus modal pun mengalir ke aset-aset di negara berkembang Asia, termasuk Indonesia. 


Rupiah tambah perkasa setelah rilis data pertumbuhan ekonomi 2018, yang sebesar 5,17%. Sedikit di atas konsensus pasar yang dihimpun CNBC Indonesia yaitu 5,15%. 


Memang pencapaian itu di bawah asumsi dalam Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) 2018 yaitu 5,4%. Apalagi dibandingkan dengan janji Presiden Joko Widodo (Jokowi) dalam kampanye yaitu membuat pertumbuhan ekonomi nasional mencapai 7%. 

Namun pertumbuhan ekonomi 2018 lebih baik dibandingkan tahun sebelumnya yang sebesar 5,07%. Ini juga menjadi pertumbuhan ekonomi terbaik pada masa kepemimpinan Jokowi. 

Berbekal data ini, investor semakin yakin untuk masuk ke pasar keuangan Indonesia. Di pasar saham, investor asing mencatatkan beli bersih Rp 139,84 miliar yang mendorong Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) menguat 0,95% pada penutupan perdagangan Sesi I. 

Sedangkan di pasar obligasi, imbal hasil (yield) surat utang pemerintah seri acuan tenor 10 tahun turun 0,38 basis poin pada pukul 12:12 WIB. Penurunan yield mencerminkan harga instrumen ini sedang naik karena tingginya permintaan. 


(BERLANJUT KE HALAMAN 2)

Harga Minyak Ikut Topang Rupiah
BACA HALAMAN BERIKUTNYA
HALAMAN :
1 2
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading