Dua Masalah yang Bikin BI Was-was Hingga Akhir Tahun

Market - Chandra Gian Asmara, CNBC Indonesia
06 November 2018 11:27
Dua Masalah yang Bikin BI Was-was Hingga Akhir Tahun
Jakarta, CNBC Indonesia - Bank Indonesia (BI) tak memungkiri, pergerakan nilai tukar rupiah terhadapĀ dolar Amerika Serikat (AS) dalam beberapa hari terakhir relatif stabil. Bahkan, rupiah sudah berada di bawah level Rp 15.000/US$.

Meski demikian, bank sentral masih melihat masalah yang akan dihadapi Indonesia dalam beberapa bulan ke depan. Masalah tersebut, yakni persoalan defisit transaksi berjalan (current account deficit/CAD).

"Dalam assessment BI, isu masalah itu CAD, ekspor-impor masih utama," kata Deputi Gubernur BI Dody Budi Waluyo di Hotel Pullman, Selasa (6/11/2018).
Dua Masalah yang Bikin BI Was-was Hingga Akhir TahunFoto: Deputi Gubernur BI, Dody Budi Waluyo (CNBC Indonesia/Chandra Gian Asmara)

Tak hanya masalah CAD, bank sentral juga melihat potensi dari sejumlah negara yang berlomba-lomba mengerek bunga acuan demi menarik arus modal masuk. Hal ini, tentu menjadi tugas BI untuk menindaklanjuti.


"Jadi bagaimana meng-attract suku bunga lebih menarik dari negara peers demi menjaga differential suku bunga agar inflow terjadi," katanya.

Meski demikian, dalam satu minggu terakhir aliran modal yang masuk ke pasar keuangn domestik cukup tinggi. Ini menjadi salah satu faktor yang membuat mata uang Garuda menaklukan dolar AS.

"Aliran modal sudah mulai terjadi seminggu terakhir. Sentimen membaik karena melihat fundamental ekonomi Indonesia," jelasnya.

Sebagai informasi, pada hari ini Selasa (6/11/2018) pukul 11:00 WIB, US$1 ditransaksikan pada Rp 14.850 di pasar spot. Rupiah melemah 0,83% dibandingkan penutupan perdagangan kemarin.







(dru)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading