AS-Arab Saudi Bisa 'Ribut', Bursa Saham Asia Terkoreksi

Market - Houtmand P Saragih & Anthony Kevin, CNBC Indonesia
22 October 2018 09:08
Mayoritas bursa saham utama kawasan Asia dibuka di zona merah untuk mengawali pekan ini.
Jakarta, CNBC Indonesia - Mayoritas bursa saham utama kawasan Asia dibuka di zona merah untuk mengawali pekan ini: indeks Nikkei turun 0,7%, indeks Kospi turun 0,61%, indeks Strait Times turun 0,17%. Sementara itu, indeks Shanghai dibuka flat di level 2,550.34.

Sentimen positif yang mengangkat kinerja bursa saham Benua Kuning pada hari Jumat lalu (19/10/2018) tak mampu berbicara banyak pada perdagangan hari ini. Sentimen positif yang dimaksud adalah lemahnya angka pertumbuhan ekonomi China.

Pada kuartal-III 2018, perekonomian Negeri Panda tercatat tumbuh sebesar 6,5% YoY, lebih rendah dari ekspektasi yang sebesar 6,6% YoY. Capaian ini merupakan yang terendah sejak 2009 silam.


Namun, data ini justru diartikan positif oleh pelaku pasar. Lemahnya pertumbuhan ekonomi China mengindikasikan bahwa upaya otoritas untuk meredam timbunan utang, terutama yang termasuk dalam kategori shadow banking, telah membuahkan hasil.

Shadow banking merupakan aktivitas penghimpunan dan penyaluran dana pihak ketiga seperti layaknya bank konvensional. Namun, berbeda dengan aktivitas perbankan konvensional, aktivitas shadow banking mendapatkan pengawasan yang lebih rendah dan cenderung memiliki risiko yang lebih tinggi.

Permasalahan shadow banking di China merupakan salah satu risiko yang bisa membawa perekonomian dunia ke dalam jurang krisis. Moody's melaporkan bahwa nilai shadow banking di China per semester-I 2017 adalah sebesar US$ 9,72 triliun. Jika dikonversi dengan menggunakan kurs Rp 15.000/dolar AS, nilainya adalah sebesar Rp 145.800 triliun.

Potensi ribut-ribut AS dengan sekutunya Arab Saudi membuat instrumen berisiko kembali ditinggalkan investor. Pemerintah Arab Saudi sudah menyatakan bahwa jurnalis Washington Post Jamal Khashoggi tewas terbunuh di Konsulat Arab Saudi di Istanbul (Turki) akibat perkelahian yang tidak seimbang, 1 lawan 15.

Namun, Presiden AS Donald Trump tidak percaya begitu saja. Menurutnya Riyadh masih memiliki hal yang ditutupi. "Jelas ada dusta, ada kebohongan," tegas Trump.

Sejauh ini, memang belum ada sanksi apapun yang dikeluarkan oleh AS untuk Arab Saudi. Memang, kesepakatan bisnis antara AS dengan Arab Saudi terbilang fantastis sehingga wajar jika pemerintahan Donald Trump terlihat sangat berhati-hati dalam bertindak. Tahun lalu misalnya, Arab Saudi berkomitmen membeli persenjataan dari AS senilai US$ 110 miliar.

Namun, jika terkonfirmasi nantinya bahwa Khashoggi justru disiksa dan dimutilasi seperti yang dilaporkan The New York Times, Trump bisa dipaksa bersikap luar biasa tegas dengan sekutunya tersebut.

TIM RISET CNBC INDONESIA
Artikel Selanjutnya

AS-China Janjian Oktober, Bursa Asia Euforia di Akhir Pekan


(ank)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading