Tsunami PHK Digital, Ribuan Pegawai Spotify-Google Nganggur

Lifestyle - Redaksi, CNBC Indonesia
24 January 2023 12:30
FILE PHOTO: Earphones are seen on top of a smart phone with a Spotify logo on it in this February 20, 2014 photo illustration. REUTERS/Dado Ruvic/Illustration/File Photo                        GLOBAL BUSINESS WEEK AHEAD Foto: REUTERS/Dado Ruvic

Jakarta, CNBC Indonesia - Dunia teknologi masih terus diterjam badai PHK. Baru-baru ini, perusahaan induk Google, Alphabet, mengumumkan memangkas 12 ribu pekerja atau 6% dari jumlah seluruh pegawainya.

Yang terbaru, Spotify juga mengumumkan PHK terhadap 6% karyawannya atau sejumlah 600 orang. Keputusan ini diambil untuk mempersiapkan diri menghadapi kemungkinan resesi 2023.

"Selama beberapa bulan, kita telah mengupayakan berbagai cara untuk menekan pengeluaran. Namun upaya itu belum cukup," kata CEO Spotify, Daniel Elk, dalam sebuh blog, dikutip dari Reuters, Selasa (24/1/2023).

"Saya terlalu ambisius berinvestasi lebih dari pertumbuhan pendapatan kita," ia melanjutkan.

Industri teknologi memang tengah terseok-seok menghadapi penurunan bisnis setelah dua tahun tumbuh pesat selama masa pandemi. Belum lama ini, Meta, Microsoft, Crypto.com dkk juga mengumumkan PHK. Berikut daftarnya.

1. Microsoft

Microsoft menghentikan total 10.000 pekerja karena pembuat perangkat lunak bersiap untuk pertumbuhan pendapatan yang lebih lambat.

"Saya yakin Microsoft akan keluar dari situasi ini dengan lebih kuat dan lebih kompetitif," kata CEO Satya Nadella mengumumkan dalam sebuah memo kepada karyawan yang di-posting di situs web perusahaan. "Beberapa karyawan akan mengetahui minggu ini jika mereka kehilangan pekerjaan," tulisnya.

2. Amazon

Awal bulan ini, Amazon CEO Andy Jassy mengatakan perusahaan berencana memberhentikan lebih dari 18.000 karyawan, terutama di divisi sumber daya manusia dan toko.

Itu terjadi setelah Amazon pada bulan November sedang mencari cara untuk memangkas staf, termasuk di perangkatnya dan organisasi perekrutan. CNBC Internasional melaporkan pada saat itu bahwa

perusahaan ingin memberhentikan sekitar 10.000 karyawan.

Amazon melakukan perekrutan besar-besaran selama pandemi Covid-19. Tenaga kerja global perusahaan membengkak menjadi lebih dari 1,6 juta pada akhir 2021, naik dari 798.000 pada kuartal keempat 2019.

3. Alphabet/Google

Alphabet, perusahaan induk Google, bisa menghindari PHK dengan baik. Namun mereka akhir memotong 15% karyawan dari Verily, divisi ilmu kesehatannya.

Selanjutnya, Google mengumumkan PHK yang berdampak pada 12 ribu pekerja atau 6% karyawannya. Ini terjadi pada seluruh tim, termasuk mereka yang berada di tim perekrutan dan sejumlah fungsi perusahaan, serta beberapa tim teknik dan produk.

Mereka yang terdampak telah dikirimi email oleh Alphabet. Prosesnya mungkin akan lebih lama pada kantornya di sejumlah negara lain karena adanya undang-undang dan praktik ketenagakerjaan masing-masing.

Dalam memo yang dibagikan kepada Reuters, CEO Sundar Pichai mengatakan perusahaan berkembang pesat selama beberapa tahun terakhir. Untuk keputusannya, dia menyatakan menjadi tanggung jawabnya.

"Saya bertanggung jawab penuh atas keputusan yang membawa kami ke sini," kata dia, dikutip dari Reuters, Jumat (20/1/2023).

4. Crypto.com

Crypto.com mengumumkan rencana untuk memberhentikan 20% tenaga kerjanya pada 13 Januari. Perusahaan memiliki 2.450 karyawan, menurut data PitchBook. Jika PHK itu jadi dilaksanakan, akan ada sekitar 490 karyawan diberhentikan.

CEO Kris Marszalek mengatakan dalam sebuah posting blog bahwa pertukaran crypto tumbuh "secara ambisius" tetapi tidak dapat mengatasi runtuhnya kerajaan kripto Sam Bankman-Fried FTX tanpa pemotongan lebih lanjut.

"Semua personel yang terkena dampak telah diberitahu," kata Marszalek dalam sebuah posting-an.

5. Coinbase

Pada 10 Januari, Coinbase mengumumkan rencana untuk memangkas sekitar seperlima dari tenaga kerjanya karena ingin menghemat uang selama penurunan pasar kripto.

Bursa berencana untuk memotong 950 pekerjaan, menurut sebuah posting blog. Coinbase, yang memiliki sekitar 4.700 karyawan pada akhir September, telah memangkas 18% tenaga kerjanya pada bulan Juni dengan alasan perlu mengelola biaya setelah tumbuh "terlalu cepat" selama pasar bullish.

"Dengan melihat ke belakang dengan sempurna, melihat ke belakang, kita seharusnya melakukan lebih banyak," kata CEO Brian Armstrong kepada CNBC Internasional dalam wawancara telepon saat itu.

"Yang terbaik yang dapat Anda lakukan adalah bereaksi dengan cepat begitu informasi tersedia, dan itulah yang kami lakukan dalam kasus ini." ibuhnya.

6. Salesforce

Salesforce memotong 10% karyawan dan mengurangi beberapa ruang kantor sebagai bagian dari rencana restrukturisasi. Perusahaan itu diketahui mempekerjakan lebih dari 79.000 pekerja per Desember.

Dalam sepucuk surat kepada karyawan, Co-CEO Marc Benioff mengatakan pelanggan lebih "diukur" dalam keputusan pembelian mereka mengingat lingkungan ekonomi makro yang menantang, dan membuat Salesforce mengambil keputusan yang sangat sulit untuk memberhentikan karyawan.

Salesforce mengatakan akan mencatat biaya US$1 miliar hingga US$1,4 miliar terkait dengan pengurangan jumlah karyawan, dan US$450 juta hingga $650 juta terkait dengan pengurangan ruang kantor.

7. Meta

Induk Facebook, Meta, mengumumkan putaran PHK paling signifikan yang pernah ada di November tahun lalu. Perusahaan mengatakan berencana untuk memberhentikan 13% stafnya, yang berjumlah lebih dari 11.000 karyawan.

Meta mengalami hasi yang mengecewakan untuk kuartal keempat tahun 2022. Kejadian itu menghapus seperempat kapitalisasi pasar perusahaan dan mendorong saham ke level terendah sejak 2016.

PHK raksasa teknologi terjadi setelah jumlah karyawan bertambah sekitar 60% selama pandemi. Bisnis telah dirugikan oleh persaingan dari platform baru seperti TikTok, perlambatan dalam belanja iklan online dan tantangan dari perubahan sistem operasi iOS.

8. Twitter

Tak lama setelah menutup pembelian Twitter senilai US$44 miliar pada akhir Oktober, pemilik barunya Elon Musk memangkas sekitar 3.700 karyawan Twitter.

Dan sejak itu, secara signifikan lebih banyak karyawan yang berhenti setelah Musk mengubah beberapa kebijakan seputar bekerja dari rumah, dan menulis bahwa dia mengharapkan semua karyawan berkomitmen pada lingkungan kerja "hardcore"..

9. Spotify

Yang terbaru, Spotify memangkas 6 persen karyawannya yang berjumlah 600 orang. CEO Spotify mengaku dirinya terlalu ambisius berinvestasi lebih dari pendapatan yang diterima. Hal ini menjadi salah satu pemicu meningkatnya pengeluaran perusahaan dan perlu melakukan efisiensi.


[Gambas:Video CNBC]

(tib)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

Terpopuler
    spinner loading
Artikel Terkait
LAINNYA DI DETIKNETWORK
    spinner loading
Features
    spinner loading