Brand Sepatu Lokal Men's Republic Tutup!

Lifestyle - Lynda Sari Hasibuan, CNBC Indonesia
19 November 2021 19:41
Mens Republic (tangkapan Layar Instagram @mensrepublicid)

Jakarta, CNBC Indonesia - Salah satu merek fesyen lokal pria, Men's Republic menutup seluruh aktivitas operasionalnya.

Berita ini disampaikan langsung oleh pemilik Men's Republic, Yasa Singgih.

Melalui media sosial Instagramnya, ia mengucapkan perpisahan. Dalam unggahan tersebut, Yasa mengucapkan terima kasih kepada seluruh pihak yang sudah support dan memberikan perhatiannya ke Men's Republic.

Dia pun menceritakan kondisi bisnis fesyennya itu dalam cerita bersambung yang diunggahnya sejak 4 hari lalu hingga kemarin. Curhatan itu belum selesai, dan dia tampaknya masih akan meneruskan ceritanya itu.

[Gambas:Instagram]



Sebagsi informasi, Men's Republic berfokus menjual produknya lewat online ini berkiprah sejak 2014, dengan menyediakan berbagai macam sepatu kasual, khususnya pria.

Berikut adalah postingan terakhir yang dia unggah :

Di Persimpangan Jalan.

Setelah habis2an babak belur sampai tahun 2019, saya melakukan perbaikan. Dimulai dari diri sendiri karena saya percaya bisnis adalah refleksi dari manusia yg menjalankannya.

Menjelang akhir 2019, yang menjadi awal perbaikan adalah belajar & praktek meditasi (lagi). Mengikuti bbrp program meditasi dari berbagai guru, perlahan saya membaik sehingga punya kekuatan menyelesaikan masalah. Saya belajar sadar. Belajar memahami bahwa segala sesuatu itu ngga kekal. Baik keberhasilan, maupun kegagalan.

Prosesnya adalah menerima kenyataan, mengakui kesalahan, berdamai & bersahabat dengan masalah. Saya juga berusaha menyalakan api yg padam. Ikut banyak workshop, ketemu orang2 baru, belajar dari pengusaha2 senior, dll.

Di awal tahun 2020, keadaan membaik. Api mulai menyala. Rajin ngantor setiap hari. Datang pagi & juga meditasi bareng anak2 kantor. Penjualan mulai meningkat. Mulai melakukan hiring team lagi. Wah, semua on the track.

Tiba2 masalah kembali datang. Mulai dari permasalahan logo Men's Republic, yg sangat mengejutkan.

Sampai ke covid-19. Menghancurkan semua rencana. Berubah dalam hitungan hari. Kondisi yang membaik mendadak berputar haluan. Lagi2 angin tidak berpihak kpd kami. Kami sangat tidak siap bertarung dgn covid-19 ini. Ibarat baru pulih dari babak belur & masih jalan ditongkat tiba2 kena hajar lagi bertubi2.

Omset terjun bebas. Barang yg diorder sangat banyak utk lebaran 2020. Kelabakan. Dengan sangat terpaksa memotong lagi jumlah team, mengurangi gaji beberapa team, & melakukan efisiensi habis2an demi menyelamatkan kapal.

Jatuh. Bangkit. Dan dihempaskan lagi ke bumi.

Pertanyaan besar datang ke diri saya, saya di persimpangan jalan. Apa lebih baik tutup sekarang aja? Mengakui kegagalan dgn gentle. Apa masih mau nombokin sampai berdarah2 lagi? Sampai waktu yang tidak pasti? Emang masih ada kuat?

Bahkan sebuah pertanyaan yang sangat amat menyedihkan, saya tanyakan ke diri saya sendiri.

Am I a good entrepreneur?

Am I born to be an entrepreneur?

Or it's an only accident that I'm not supposed to be?

Should I say good bye to Men's Republic?

To be continued...



[Gambas:Video CNBC]

(dru)
Terpopuler
    spinner loading
Artikel Terkait
Features
    spinner loading