Siapa Bilang Makan Mi Instan Gak Baik, Boleh Kok Asal...

Lifestyle - Wilda Asmarini, CNBC Indonesia
20 December 2020 06:50
Ilustrasi mie instan (Designed by rawpixel.com / Freepik)

Jakarta, CNBC Indonesia - Sering kali kita mendengar bahwa mengonsumsi mi instan itu tidak baik karena mengandung mecin atau Monosodium Glutamate (MSG) dan pengawet. Namun cara penyajian yang mudah, instan, harga murah, dan aroma yang menggoda membuat kita tergiur untuk memakannya.

Lantas, apakah benar kita tidak boleh makan mi instan?


Menurut ahli kanker dari Siloam Hospitals MRCCC Semanggi, dr. Denny Handoyo Kirana, SpOnk-Rad, seperti dikutip dari detikcom, kandungan mi instan yang beredar di pasaran telah cukup aman untuk dikonsumsi karena ada telah dilengkapi izin dari Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM).

Tetapi, ia menyarankan sebaiknya tidak makan mi instan lebih dari dua kali dalam sepekan.

"Jadi, kalau dimakan dalam jumlah yang cukup sesekali misalnya dalam seminggu satu atau dua, masih oke, tapi ya jangan pagi, siang, sore, makan mi instan," katanya kepada detikcom.

Sebuah studi yang dilakukan oleh Harvard School of Public Health menemukan bahwa orang yang mengonsumsi mi instan dua porsi atau lebih dalam seminggu berisiko tinggi terkena diabetes dan obesitas. Penelitian ini membuktikan bahwa konsumsi mi instan memang perlu untuk dibatasi.

Selain itu, penting untuk mencermati kandungan mi instan sebelum mengonsumsinya. Tiap merek mi instan memiliki kandungan natrium, MSG, dan angka kecukupan gizi yang berbeda.

Dikutip dari WebMD, ada beberapa kandungan dalam mi instan yang jika dikonsumsi terlalu banyak menyebabkan penyakit. Contohnya, mi yang terlalu banyak mengandung natrium akan berisiko menimbulkan hipertensi pada seseorang.

Mi instan mengandung propylene glycol (PG) yang membuat tekstur mi tidak mudah kering. Apabila kandungan PG terlalu banyak, maka berisiko merusak organ tubuh seperti penyakit ginjal.

Untuk itu, penting juga untuk menghitung kadar masing-masing kandungan dalam mi instan. Denny mencontohkan, misalnya dalam satu hari sudah makan dua bungkus mi instan dengan kadar natrium 50 persen, maka konsumsi garam pada hari itu harus dihentikan. Intinya adalah konsumsi cermat dengan melihat keseimbangan komposisi.


[Gambas:Video CNBC]

(wia)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading