Sepekan Naik Rp 23.000, Berapa Harga Emas Antam Hari Ini?

Investment - tahir saleh, CNBC Indonesia
12 August 2019 08:14
Sepekan Naik Rp 23.000, Berapa Harga Emas Antam Hari Ini? Foto: Ist
Jakarta, CNBC Indonesia - Harga emas investasi ritel yang diproduksi PT Aneka Tambang Tbk (ANTM) akhirnya turun Rp 5.000 menjadi Rp 698.000/gram pada perdagangan Sabtu pekan lalu (10/8/2019) dari hari sebelumnya, Jumat di level Rp 703.000/gram. Penurunan itu melanjutkan koreksi dalam 2 hari terakhir.

Padahal, harga emas Antam sebelumnya sempat menguat beruntun dalam 6 hari terakhir, meskipun akhirnya terhenti pada Kamis pekan lalu ketika harganya menembus Rp 704.000/gram, level harga emas Antam tertinggi sepanjang masa.



Foto: Infografis emas dalam sepekan (Edward ricardo)

Penurunan harga emas Antam pada Sabtu lalu terkait dengan mulai meredanya
 panas perang dagang AS-China yang berdampak pada pelemahan tipis harga emas global pada Jumat. Situasi kondusif biasanya akan membuat investor mulai berani masuk ke instrumen investasi risiko tinggi dan meninggalkan emas.



Data di situs logam mulia milik Antam pada Sabtu (10/8) menunjukkan besaran harga emas kepingan 100 gram (yang menjadi patokan harga emas Antam) berada pada Rp 69,80 juta per batang, turun 0,71% dari Rp 70,30 juta per batang di Jumat sebelumnya.

Adapun untuk harga emas batangan Antam ukuran 1 gram masih di level tinggi yakni Rp 747.000/gram dan emas batangam 50 gram Antam seharga Rp 34.935.000 (Rp 698.700/gram).

Selama sepekan, maka harga emas Antam sebetulnya naik 3,4% atau sebesar Rp 23.000, dari Rp 675.000/gram pada 5 Agustus menjadi Rp 698.000/gram pada 10 Agustus.



Foto: Harga emas Antam, 10 Agustus 2019/logammulia

Koreksi harga emas dalam 2 hari terakhir itu terjadi seiring dengan koreksi harga emas di pasar spot yang juga melemah. Pada perdagangan Jumat kemarin, CNBC International mencatat emas dunia turun 0,09% di level US$ 1.508 per troy ounce.

Jika mengacu kurs Bank Indonesia per Jumat kemarin, Rp 14.195/US$, maka besaran per gram yakni US$ 48.48/gram atau Rp 688.174/gram.


Perlu diketahui, harga emas pernah mencapai harga tertingginya di US$ 1.920,30 per troy ounce pada September 2011, berdasarkan data Refinitiv. Saat itu pendongkrak kenaikan harga ini adalah adanya krisis keuangan Amerika Serikat (AS) yang akrab disebut subprime mortgage yang terjadi sejak 2008.

Untuk prediksi pekan ini, Tim Riset CNBC Indonesia memperkirakan secara analisis teknikal, secara jangka menengah outlook emas masih sama yakni menguat dengan target ke US$ 1.569 per troy ounce, sebelum level tersebut ada dua resisten (tahanan atas) yang kuat yakni US$ 1.526, dan US$ 1.540.


Simak bagaimana harga emas Antam tembus rekor Rp 704.000/gram.

[Gambas:Video CNBC]



(tas/sef)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading