Ini Rahasia Sukses Warren Buffett dan Bill Gates

Investment - Linda Hasibuan, CNBC Indonesia
26 January 2019 11:07
Ini Rahasia Sukses Warren Buffett dan Bill Gates
Jakarta, CNBC Indonesia - Orang cenderung berpikir bahwa sukses adalah soal kekayaan dan prestasi. Dua hal ini mungkin menjadi ukuran yang adil, tetapi masalahnya ialah ketika terlalu terobsesi dengan target kemenangan, orang cenderung lupa akan pengorbanan untuk sampai ke sana.

Faktanya, mengabaikan adanya pengorbanan yang melekat menjadi satu satu alasan mengapa banyak dari kita mengalami kesulitan untuk tetap berpegang pada rutinitas yang sehat untuk mengejar tujuan. Padahal, sejatinya waktu adalah faktor utama ketika orang harus berkorban.

Seperti yang dikatakan Warren Buffett, waktu adalah satu-satunya hal yang tidak bisa dibeli. Entah apapun dasar yang kita inginkan. Semua orang bisa membeli apapun, kecuali waktu.

"Ini yang tidak bisa Anda beli. Maksudku, saya bisa membeli apa pun yang saya inginkan, pada dasarnya, tetapi saya tidak bisa membeli waktu," kata dia, seperti dikutip CNBC International.

Membuat keputusan itu tidak mudah, tetapi kabar baiknya adalah kesulitan membuat keputusan ini memang muncul secara bawaan. Sebuah studi tahun 2009 dari Fakultas Psikologi Universitas Adelaide menemukan bahwa orang jauh lebih enggan membiarkan banyak pilihan tetap terbuka, ketika beberapa pilihan lain memiliki keuntungan yang lebih besar daripada pilihan yang lain.

Audit Aktivitas
Satu hal yang dicermati oleh investor saham terkemuda dunia itu yakni berkaitan dengan audit aktivitas. Ini yang menjadi salah satu kunci sukses Warren dalam berinvestasi selama ini.

Itu sebabnya melakukan audit aktivitas sangat penting. Menurut Chairman dan CEO of Berkshire Hathaway ini, orang harus benar-benar meluangkan waktu untuk mencari tahu peluang dan keuntungan masing-masing dan apa yang harus dikejar.

Hindari Kebiasaan Ini, Warren Buffett dan Bill Gates Jadi SukFoto: Infografis/Investasi a la Warren Buffett/Edward Ricardo

Selain Warren Buffet, satu lagi nama yang juga menjadi patokan investasi ialah Bill Gates, seorang tokoh bisnis, investor, filantropis, dan pendiri Microsoft.


Bill Gates dan Warren Buffett, menjadi dua model bisnis yang sangat sukses, menjadi contoh utama tentang bagaimana secara strategis meninggalkan beberapa kegiatan untuk fokus pada kegiatan yang lebih bermanfaat dan dapat membantu orang mencapai tujuan.

Kecintaan Gates pada teknologi membantunya membangun perusahaan bernilai miliaran dolar, dan dia menolak untuk membiarkannya mengalihkan perhatian dari hal-hal penting di luar teknologi.

"Saya berhenti mendengarkan musik dan menonton TV di usia 20-an. Kedengarannya ekstrem, tetapi saya melakukannya karena saya pikir mereka hanya akan mengalihkan saya dari memikirkan perangkat lunak," tulis miliarder itu dalam sebuah posting blog pribadi miliknya.

Dia menerapkan nilai-nilai yang sama dalam hal mengasuh anak. Gates tidak mengizinkan anak-anaknya untuk memiliki ponsel sampai mereka berusia 14 tahun (rata-rata, anak-anak diberikan ponsel pertama mereka pada usia 10 tahun).

Dia juga membuat aturan tidak ada telepon selama makan dengan keluarga.

Buffett juga senada, bukan penggemar teknologi. CEO Berkshire Hathaway ini tidak menyimpan komputer di kantornya. Dia membatasi gangguan internet dengan memiliki telepon flip meskipun berkali-kali CEO Apple Tim Cook berusaha meyakinkannya untuk bergabung dengan revolusi iPhone.

Hobi dengan pengembalian tinggi

Selain audit aktivitas, kegiatan produktif juga menjadi hal menyenangkan. Hobi yang dilakukan di luar pekerjaan, menurut mereka, harus selalu didasarkan pada apa yang disukai.

Jika kita merasa hobi itu benar-benar menyenangkan dan bermanfaat, tetaplah menjalankannya. Hanya duduk diam dapat melakukan keajaiban bagi otak Anda. Hobi itu meningkatkan kreativitas, meningkatkan keterampilan pengambilan keputusan, dan bahkan membuat kita melahirkan solusi inovatif untuk sebuah masalah.

Bagi Buffett, hobi itu adalah bermain jembatan, permainan yang membutuhkan banyak kesabaran, strategi, dan taktik.

"Itu harus menjadi latihan intelektual terbaik di luar sana. Kau melihat situasi baru setiap sepuluh menit. Ini adalah tentang bagaimana menimbang rasio untung-rugi. Kau selalu melakukan perhitungan," kata Buffet.


Buffett juga memiliki hobi membaca seumur hidupnya. Ketika ditanya tentang rahasianya suksesnya saat berbicara di Columbia Business School, dia mengambil setumpuk kertas dan menjawab, 'Bacalah 500 halaman seperti ini setiap hari.
Begitulah cara kerja ilmu pengetahuan. Menumpuk, seperti bunga majemuk. Bahkan kini, miliarder ini menghabiskan 80 persen hidupnya dari membaca.

Setiap jam penting

Malcolm Gladwell menjelaskan dalam bukunya "Outliers: the Story of Success" bagaimana bagian dari kesuksesan Gates dibangun di atas dasar peraturan 10.000 jam.

Aturan itu menyatakan bahwa penguasaan keterampilan kelas dunia membutuhkan 10.000 jam latihan. Dalam kasus Gates, itu adalah praktik pemrograman.

Jelas, itu adalah waktu yang banyak dan tidak semua dari kita mampu berkomitmen 10.000 jam untuk menguasai keterampilan. Yang bisa diambil di sini adalah bahwa Gates menemukan sesuatu yang ia sukai, mencurahkan waktunya untuk itu, menguasai keterampilan dan membangun bisnis darinya.

Kita bisa mengikuti jejak Gates dan Warren Buffet, tentu dengan kemampuan terbaik kita, tentu saja. Caranya ya dengan mencari tahu apa yang berpotensi menjadi ahli dalam diri kita, lalu memilih kegiatan yang membuat kita punya kemampuan di bidang itu.


Masih bisakah kita meluangkan waktu untuk hal lain?

Menurut keduanya, kita masih bisa menikmati kegembiraan hidup, misalnya pergi ke pesta pada akhir pekan. Mereka juga menyarankan, pergilah berbelanja jika itu akan membuat merasa lebih baik.


Istirahat Gates dari TV dan musik hanya berlangsung sekitar lima tahun. Ini hanya masalah mengurangi yang kurang produktif.
Dan ketika kita merasa tidak memiliki inspirasi, ingatlah lagu-lagu kesukaan, jadi kita harus tahu kapan harus memegangnya, tahu kapan harus melipatnya, tahu kapan harus pergi dan tahu kapan harus berlari. (tas)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading