BNI Cetak KUR Klaster Kopi Go Global

Entrepreneur - Khoirul Anam, CNBC Indonesia
19 December 2022 23:08
BNI Foto: dok Presiden RI Joko Widodo secara simbolis menyerahkan KUR kepada UMKM Binaan BNI di Istana Merdeka Jakarta, Senin (19/12/2022).

Jakarta, CNBC Indonesia - Pemerintah melalui Kementerian Koperasi dan UKM melibatkan PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk atau BNI meluncurkan program KUR dengan skema berbasis kelompok usaha atau klaster. Acara tersebut dihadiri langsung oleh Presiden RI Joko Widodo (Jokowi) di Istana Merdeka di Jakarta, Senin (19/12/2022).

Presiden Jokowi menyampaikan bahwa agar pertumbuhan perekonomian Indonesia dapat tetap tumbuh, maka Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (UMKM) nasional harus terus didorong.

"Untuk itu, KUR Klaster sangatlah tepat dalam membantu UMKM untuk eksis, tumbuh dan berkembang,"kata Jokowi, Senin (19/12/2022).

Sementara itu Direktur Utama BNI, Royke Tumilaar menyampaikan, sebagai penyalur KUR, BNI terus berupaya melakukan peningkatan akses pembiayaan kepada UMKM salah satunya melalui Program KUR Klaster. BNI berkomitmen melakukan pembiayaan, pemberdayaan, pendampingan UMKM untuk dapat tumbuh dan berkembang menopang perekonomian nasional.

"Kami berupaya membentuk sebuah financial close system (close loop transaction), kemudahan akses pasar, pembiayaan, kemudahan penyediaan off taker, promosi dan networking untuk dapat orientasi ekspor Go Global," katanya.

Adapun, penyaluran KUR Klaster BNI telah menyumbang 23% dari total penyaluran KUR BNI 2022. Strategi klaster dibutuhkan untuk akuisisi terutama pada sektor produksi dengan 99% porsinya berada di sektor pertanian.

Penyaluran KUR Klaster BNI terfokus pada 8 (delapan) klaster unggulan pertanian sesuai arahan Kementerian BUMN yaitu klaster padi, jagung, kelapa sawit, tebu, jeruk, tanaman hias, kopi, dan porang.

Sektor pertanian memasuki periode percepatan transformasi yang semakin memperkuat produktivitas dan ketahanan pangan nasional. Penyaluran KUR Klaster BNI menjadi solusi keuangan yang tepat untuk para petani dalam melakukan budidaya pertanian.

Salah satu mitra KUR Klaster BNI yang dihadirkan adalah Mahkota Coffee. Selain mendukung kelestarian hutan (ekonomi hijau), Mahkota Coffee juga telah menjual produknya ke manca negara melalui program Xpora BNI.

Royke mengungkapkan, salah satu inisiasi program BNI dalam mendukung penyaluran KUR Klaster pada komoditas kopi adalah Program Jejak Kopi Khatulistiwa (JKK) BNI, yaitu sebuah program pendukung ekonomi hijau untuk menjaga kelestarian hutan dengan melakukan pemberdayaan ekonomi masyarakat disekitarnya melalui KUR Klaster. Program ini merupakan sinergi BNI dengan Kementerian terkait untuk menciptakan pembangunan ekosistem komoditas kopi dari hulu hingga hilir.

Program Jejak Kopi Khatulistiwa BNI memiliki keunggulan yang dapat dimanfaatkan oleh para petani kopi, diantaranya yaitu memberikan layanan grading produk kopi secara bertahap dengan kolaborasi Puslitkoka, memberikan peluang untuk pembiayaan kepada petani penerima Surat Keputusan (SK) perhutanan sosial, pendidikan potensi penyerapan pasar yang bertahap (grading market), dan memberikan dukungan ekspor melalui Xpora bagi para pelaku usaha UMKM.

"Harapannya, KUR Klaster pada Program Jejak Kopi Khatulistiwa BNI akan lebih meningkatkan kesejahteraan petani, mendukung ekonomi hijau serta memperkuat akselerasi pertumbuhan perekonomian nasional di tengah turbulensi global 2023," kata Royke. (*)


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Demi UMKM Naik Kelas, BRI Gelar Pengusaha Muda BRILian 2022


(dpu/dpu)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

Terpopuler
    spinner loading
LAINNYA DI DETIKNETWORK
    spinner loading
Features
    spinner loading