Hai Milenial, Simak Tips Ini Sebelum Putuskan Beli Rumah

Entrepreneur - Lynda Hasibuan, CNBC Indonesia
16 October 2018 14:21
Hai Milenial, Simak Tips Ini Sebelum Putuskan Beli Rumah
Jakarta, CNBC Indonesia- Membeli rumah sebagai investasi jadi salah satu pilihan para milenial untuk mengelola keuangannya. Tapi benarkah sektor properti masih layak dan jadi portofolio investasi?

Pakar keuangan personal dan self made miliuner Ramit Sethi  mengatakan bahwa membeli rumah tidak selalu merupakan investasi terbaik yang harus Anda lakukan."Bagaimana jika Anda menemukan bahwa real estat tidak sebagus investasi seperti yang dikatakan semua orang?," ujar Sethi seperti yang dilansir dari CNBC Make It.




Sementara banyak pembeli rumah pertama yang berasumsi bahwa mereka dapat mengubah laba bersih pada setiap pembelian real estat. Namun, Sethi mengatakan bahwa  hal itu tidak selalu begitu sederhana. 

Bahkan, ada banyak rintangan dan biaya yang dapat mencegah pembelian real estat Anda dan menjadi tidak menguntungkan jika Anda tidak berhati-hati.

"Kebanyakan orang tidak pernah memperhitungkan semua biaya phantom, termasuk pajak dan pemeliharaan. Mereka tidak memperhitungkan inflasi dan bagaimana hal itu mengikis nilai uang dari waktu ke waktu," kata dia.

Kemungkinan penting lainnya yang diabaikan oleh pembeli rumah adalah apakah mereka lebih baik berinvestasi dalam saham daripada real estat. Sethi memaparkan fakta data bahwa pasar saham biasanya meredam kinerja real estat sebagai investasi.

Hal paling penting yang dapat Anda lakukan sebelum membeli rumah adalah memperhatikan angka. Perhitungkanlah keuangan Anda sendiri dan biaya pembelian rata-rata dibandingkan menyewa rumah di daerah Anda.

Tanyakan pula pada diri sendiri apakah membeli rumah masuk akal bagi Anda, di mana Anda tinggal, lebih baik menyewa dan menyimpan uang yang Anda simpan ke pasar saham? Atau pilihan investasi terbaik untuk Anda.

Tentunya, kinerja pasar saham versus apresiasi real estat dapat bergantung pada berbagai faktor, mulai dari membeli rumah di lingkungan yang akan datang hingga berinvestasi tepat sebelum krisis ekonomi atau pasar menguntungkan. Meskipun, saham umumnya melakukan kerja lebih baik daripada real estat.

"Jika Anda menghitung angka-angka, Anda mungkin menemukan bahwa di mana Anda tinggal itu benar-benar tidak masuk akal untuk membeli. Apakah ada alasan lain untuk membeli? Tentu saja. Mungkin Anda ingin membeli karena Anda ingin merobohkan dinding itu. Atau mungkin Anda juga ingin membeli karena Anda ingin anak-anak Anda pergi ke sekolah di tempat tertentu," kata dia.

"Maka Anda ingin pergi sedikit lebih dalam. Kamu ingin berkata, 'Kamu tahu apa, apa yang bisa saya dapatkan di pasar saham sekarang?' Secara umum kita dapat mengasumsikan bahwa dalam jangka panjang, jika kita berinvestasi dalam dana indeks diversifikasi berbiaya rendah, kita mendapatkan sekitar 7 persen [pengembalian tahunan]. Dapatkah Anda mengalahkan itu di wilayah Anda, seiring waktu, dengan apresiasi real estat?," kata Sethi. 

Jika Anda melakukan pekerjaan rumah dan itu tidak tampak seperti real estat maka Anda layak di daerah Anda dan menghasilkan yang lebih baik daripada pasar saham selama beberapa tahun. Namun jika Anda tidak keberatan menyewa jangka panjang maka Anda mungkin akan lebih baik tidak menjadi pemilik rumah, kata Sethi.

Yang paling penting, Anda harus melakukan perhitungan sebelum membuat keputusan besar. "Untuk pembelian terbesar dalam hidup Anda, Anda harus tahu semua matematika dan bagaimana memainkannya 20 tahun di masa depan," kata dia. (gus)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading