Meriahnya Imlek & Bayang-bayang Suramnya Ekonomi China

Market - Rehia Sebayang, CNBC Indonesia
11 February 2019 20:07
Meriahnya Imlek & Bayang-bayang Suramnya Ekonomi China
Jakarta, CNBC Indonesia - Penjualan bisnis ritel China selama liburan Tahun Baru Imlek naik 8,5% dari tahun sebelumnya, membuat saham konsumen naik pada hari Senin (11/2/2019). Sayangnya, laju pertumbuhannya melambat, menambah bukti bahwa ekonomi negara itu sedang melambat.

Kementerian Perdagangan, di situsnya pada Minggu malam mengumumkan perusahaan ritel dan katering memiliki pendapatan lebih dari 1 triliun yuan (US$ 148,3 miliar) terhitung antara 4-10 Februari selama liburan Imlek.

Kenaikan penjualan ritel dipengaruhi oleh lebih kuatnya penjualan hadiah tahun baru, makanan tradisional, produk elektronik dan produk khusus.


Masa liburan seperti ini dianggap sebagai barometer untuk menghitung konsumsi pribadi China karena masa ini adalah waktu untuk reuni keluarga dan pemberian hadiah.

Pertumbuhan ekonomi China melambat menjadi 6,6% pada 2018, laju terlemah dalam 28 tahun, dan diperkirakan akan semakin melemah tahun ini sebelum langkah pemerintah dalam menstabilkan pertumbuhan dimulai pertengahan tahun ini.

Pada hari Senin, ketika pasar keuangan China dibuka kembali, indeks blue-chip naik 1,8%, dan indeks pokok konsumen naik 4%.

Saham pembuat minuman keras Kweichow Moutai Co Ltd melonjak hampir 5% sementara saham pembuat peralatan rumah tangga Gree Electric Appliances dan Midea Group masing-masing naik 2,7% dan 4,1%.

Tetapi tingkat pertumbuhan untuk penjualan ritel liburan turun ke level terendah sejak setidaknya 2011. Selama liburan Tahun Baru Imlek 2018, kenaikan tahunannya adalah 10,2%.

Analis Nomura mengatakan data baru menunjukkan bagaimana konsumen semakin berhati-hati dalam membelanjakan uangnya, dan mencatat bahwa ini adalah pertama kalinya penjualan ritel Tahun Baru Imlek mencatat pertumbuhan satu digit sejak pemerintah mulai menerbitkan data pada 2005.

"Konsumsi yang lemah selama liburan Tahun Baru Imlek di 2019 tidak menjadi pertanda baik untuk pertumbuhan penjualan ritel secara keseluruhan," kata Nomura dalam sebuah catatan pada hari Senin, mengutip Reuters.

Turisme domestik selama liburan tahun baru menghasilkan pendapatan 513,9 miliar yuan, naik 8,2% tahun ini, dengan jumlah perjalanan naik 7,6% menjadi 415 juta, kata kantor berita resmi Xinhua, Minggu.
Memperlambat pertumbuhan

Konsumen domestik adalah mesin utama di balik ekspansi ekonomi China tahun lalu karena faktor pendorong pertumbuhan lainnya seperti manufaktur dan perdagangan goyah, tetapi pengeluaran di sektor itu telah menunjukkan tanda-tanda perlambatan.

Penjualan ritel tumbuh paling rendah pada 2018 dalam 15 tahun, melambat tajam pada kuartal terakhir tahun ini, karena pendapatan meningkat pada kecepatan yang lebih lambat sementara biaya hidup naik. Penjualan di pasar mobil terbesar di dunia menyusut untuk pertama kalinya sejak 1990-an.

Topik tentang berapa banyak belanja konsumen selama liburan dibahas secara luas di media sosial China, dengan beberapa netizen mengatakan mereka tinggal di rumah untuk menghemat uang sementara yang lain mengatakan mereka meminjam uang untuk merayakan tahun baru.

"Kerja keras saya yang mencapai penghematan satu tahun bukanlah tandingan liburan Musim Semi Festival yang singkat," kata sebuah postingan di Weibo. Postingan itu mendapat lebih dari 5.000 komentar.


(roy/roy)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading