Kalah Saing, Amazon Matikan Aplikasi Pengantaran Makanannya

Fintech - Bernhart Farras, CNBC Indonesia
13 June 2019 16:07
Kalah Saing, Amazon Matikan Aplikasi Pengantaran Makanannya
Jakarta, CNBC Indonesia - Pasar pengiriman makanan daring yang semakin kompetitif membuatĀ Amazon menghentikan layanan yang telah beroperasi selama 4 tahun.

Amazon Restaurants telah digunakan pelanggan di hampir 200 kota di AS (Amerika Serikat) untuk memesan makanan dari restoran lokal. Namun, layanan ini akan secara resmi ditutup pada 24 Juni 2019.


Pada Selasa (11/6/2019), Amazon mengatakan langkah itu akan memungkinkan perusahaan untuk fokus pada pengiriman bahan makanan. Seorang juru bicara perusahaan mengatakan hanya sedikit karyawan yang akan terpengaruh oleh keputusan tersebut dan karyawan yang telah dipindahkan ke pekerjaan baru.


Sejak dimulai di Seattle pada tahun 2015, Restoran Amazon telah berjuang untuk mendapatkan pijakan di pasar pengiriman restoran. Bersaing dengan UberEats, Grubhub dan DoorDash yang mengendalikan hampir 80% bisnis pengiriman dari restoran, menurut perusahaan riset Edison Trends.


"Di AS, Amazon tampak seperti ancaman yang membayangi dari jauh, tetapi itu tidak pernah menjadi sebuah persaingan," kata Miranda Lambert, seorang analis penelitian di Euromonitor International.

Untuk saat ini, Amazon tidak perlu berduel dengan UberEats dan perusahaan pengiriman lainnya, kata James Cakmak, mantan analis stok internet yang melacak perusahaan pengiriman makanan.

Minggu Depan, Amazon Matikan Aplikasi Pengantaran MakanannyaFoto: REUTERS/Paulo Whitaker

"Itu dapat memantau situasi dan berpotensi membeli salah satu entitas ini, atau melakukan investasi strategis, atau menunggu sampai debu mengendap dan melakukannya sendiri," katanya.

Industri pengiriman restoran telah berkembang pesat dalam beberapa tahun terakhir, karena investor telah mengalirkan ratusan juta dolar ke perusahaan yang memungkinkan pengguna memesan makanan secara daring.


Dalam 2 putaran penggalangan dana tahun ini, DoorDash telah mengakumulasi US$1 miliar. Pada April, Postmates mengatakan telah memiliki 3.500 kota yang dapat dilayani ketika perusahaan bersiap untuk penawaran umum perdana.

Pada tahun 2016, Amazon membuka operasi pengiriman restorannya di Inggris, dan menutupnya kembali 2 tahun kemudian karena menghadapi persaingan dengan UberEats dan perusahaan pengiriman makanan Inggris, Deliveroo.


Namun, Amazon Restaurants tidak menyerah dalam usaha pengiriman restoran. Awal tahun ini, Amazon banyak berinvestasi di Deliveroo dalam rangka menandakan minat jangka panjangnya di wilayah tersebut.

Beberapa analis dan pakar industri skeptis bahwa model bisnis yang digunakan oleh layanan pengiriman - di mana perusahaan mengambil komisi yang cukup besar yang kadang-kadang mencapai 40 persen pada setiap pesanan yang diisi restoran - akan berkelanjutan dalam jangka panjang.


"Pemenang utama tidak dapat menang berdasarkan model yang ada hari ini," kata James Cakmak. "Restoran hanya akan kehabisan darah. Anda akan membunuh restoran independen. "

Simak video tentang Amazon di bawah ini:
[Gambas:Video CNBC]


(roy/roy)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading