OJK: Seburuk Apapun Fintech yang Penting Transparan

Fintech - Donald Banjarnahor, CNBC Indonesia
09 May 2019 17:19
OJK: Seburuk Apapun Fintech yang Penting Transparan
Jakarta CNBC Indonesia - Otoritas Jasa Keuangan (OJK) menyatakan tidak relevan untuk mempermasalahkan kredit macet atau tingkat keberhasilan bayar di financial technology (fintech) peer to peer lending.

Direktur Pengaturan Perizinan dan Pengawasan Fintech OJK, Hendrikus Passagi menyatakan yang jadi fokus dari regulator adalah fintech tersebut harus transparan kepada publik.

"Bagi kami sebagai regulator naik turunnya TKB (tingkat keberhasilan bayar) tidak relevan. Seburuk apapun kinerja fintech anda yang penting anda harus transparan publik. Karena publik butuh anda jujut bahwa TKB saya turun dan besok membaik," ujarnya ketika menjadi pembicara di CNBC Indonesia VIP Forum, Kamis (9/5/2019).

Menurut Hendrikus, kredit macet di fintech sebenarnya bukanlah macet. Dia menyebutkan sebagai uang sekolah.


"Tiap penyelenggara baru (fintech) mesin cerdas yang diandalkan mesinnya belum cerdas. Sehingga ada kemungkinan ketika beri pinjaman maka akan terganggu pengembaliannya," ujarnya. (dob/hps)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading