Ketika Fintech & Bank Berkolaborasi Dorong Inklusi Keuangan

Fintech - Donald Banjarnahor, CNBC Indonesia
03 May 2019 - 20:31
Ketika Fintech & Bank Berkolaborasi Dorong Inklusi Keuangan
Jakarta, CNBC Indonesia- Industri Financial Technology (fintech) di Indonesia berkembang dengan pesat dalam tiga tahun terakhir. Beberapa sektor fintech yang sangat berkembang pesat yakni peer to peer lending (P2P) dan sistem pembayaran.

Bank Indonesia dan Otoritas Jasa Keuangan (OJK) mencatat, saat ini sudah ada lebih dari 176 fintech yang terdaftar. Jumlah ini diperkirakan akan terus bertambah, karena adanya kebutuhan dari masyarakat sendiri. Selain itu, masih banyak lapisan masyarakat yang tidak terjangkau bank, namun berhasil dijamah oleh fintech.

Meski kehadiran fintech sempat dikatakan menjadi disrupsi bagi sektor perbankan, namun di sisi lain, kehadiran fintech sangat dibutuhkan. OJK dan Bank Indonesia pun sepakat bisa meningkatkan literasi dan inklusi keuangan masyrakat Indonesia yang sekarang masih rendah.


Untuk itu, baik BI dan OJK tentu mengarahkan perbankan dan fintech untuk berkolaborasi untuk meningkatkan inklusi keuangan. Bisnis fintech dan perbankan harus bisa bersaing secara sehat sehingga tidak menimbulkan gangguan pada sistem keuangan.

Ketika Fintech & Bank Berkolaborasi Dorong Inklusi KeuanganFoto: feed VIP Forum, Banking & Fintech

Lalu, bagaimana seharusnya Bank dan Fintech berkolaborasi dan meningkatkan inklusi keuangan? Bagimana peran regulator? Bagiamana peluang bisnis fintech di negara Indonesia yang masih banyak masyarakat unbankable?

CNBC Indonesia akan mengupas tuntas pertanyaan-pertanyaan di atas melalui program CNBC Indonesia VIP Forum, bertajuk "Banking & Fintech: Inovasi dan Peran Digital Dorong Inklusi Keuangan".

Program tahunan dalam bentuk diskusi off air ini rencananya akan diselenggarakan pada Kamis 9 Mei 2019 di Ballroom Hotel Kempinski, Jakarta. Acara diskusi dalam format talkshow akan dimulai pada pukul 14.00 WIB

Seminar tersebut akan mempertemukan regulator dalam hal ini Menteri Komunikasi dan Informatika Rudiantara, dan Dewan Komisioner Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Wimboh Santoso.

Tidak hanya itu, dalam sesi diskusi turut menghadirkan Bank Indonesia, Direktur Bank Central Asia (BCA), Direktur Bank Bukopin, Direktur Bank Mandiri dari sisi perbankan. Adapula dari pelaku Fintech seperti Link Aja, dan Asosiasi Fintech Pendanaan Bersama Indonesia (AFPI).

Untuk informasi lebih lanjut mengenai acara ini bisa menghubung Ajeng (0812-98002050) dan Ifah (0813-2502-0700).




(dob/dob)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading