Perkembangan Teknologi

Spesifikasi & Keunggulan Platfrom Streaming Google Stadia

Fintech - Roy Franedya, CNBC Indonesia
20 March 2019 13:33
Spesifikasi & Keunggulan Platfrom Streaming Google Stadia
Jakarta, CNBC Indonesia - Google Inc meluncurkan Google Stadia pada hajatan Game Developer Conference 2019 yang digelar 19 Maret 2019 di San Fransisco (AS). Layanan ini diprediksi bisa merevolusi industri game dunia.

Google Stadia merupakan sebuah layanan cloud gaming yang memungkinkan para pemain bermain game secara streaming. Pemain tidak membutuhkan konsol dan tidak perlu menginstal file game ke perangkat.


Untuk memperkuat semua streaming cloud ini, Google memanfaatkan infrastruktur global pusat data untuk memastikan server sedekat mungkin dengan pemain di seluruh dunia. Itu adalah bagian penting dari Stadia, karena latensi yang lebih rendah adalah keharusan untuk mengalirkan game secara efektif di internet.


Google bermitra dengan AMD untuk membangun GPU khusus untuk pusat data. Ini adalah chip yang diklaim Google akan memberikan daya 10,7 teraflops, yang lebih dari 4,2 teraflops dari PS4 Pro dan 6 teraflops daya di Xbox One X. Setiap instance Stadia juga akan ditenagai oleh prosesor 2,7GHz x86 kustom dengan 16GB RAM.

Spefikasi & Keunggulan Platfrom Streaming Google StadiaFoto: Google meluncurkan Streaming video-game yang disebut Stadia, memposisikan dirinya untuk mengambil bisnis video-game tradisional. Platform akan menyimpan sesi bermain game di cloud dan memungkinkan pemain melompat melintasi perangkat yang beroperasi di browser Chrome Google dan Chrome OS, seperti ponsel Pixel dan Chromebook. (Google via AP)

Stadia akan menyiarkan game berresolusi 4K di 60 frame per detik dalam HDR dengan surround sound melalui koneksi internet 25 Mbps. Untuk saat ini, layanan ini hanya berfungsi melalui Wi-Fi, tetapi Google mengharapkannya bisa digunakan pada internet 5G di masa depan.

Gadget baru Google

Google mungkin tidak membangun konsol seperti PlayStation, tetapi membuat satu hardware baru. Pengontrol (controller) yang terhubung dengan Wi-Fi terlihat seperti pengontrol genggam biasa dengan sepasang tombol khusus - satu tombol untuk memanggil video-game dari Google Assistant, dan yang lainnya untuk memotong cuplikan game untuk dibagikan di YouTube.


Pengguna Google Stadia dapat mengajukan pertanyaan pada Google Assistant seperti, "Hai Google, bagaimana saya mengalahkan bosnya?" dan segera Anda di bawa ke video YouTube yang menyelesaikan masalah tersebut.

Pengontrol juga terhubung langsung ke pusat data, buka ke perangkat yang mainkan, yang menurut Google akan diterjemahkan ke kinerja yang lebih baik. (Layanan streaming juga akan bekerja dengan pengontrol HID pihak ketiga.)
Spefikasi & Keunggulan Platfrom Streaming Google StadiaFoto: Wakil presiden dan manajer umum Google Phil Harrison berbicara selama pidato utama Google yang mengumumkan layanan streaming video game baru bernama Stadia yang berupaya memanfaatkan teknologi cloud perusahaan dan jaringan global pusat data, di Konferensi Pengembang Game di San Francisco, California, AS, 19 Maret 2019. (REUTERS / Stephen Lam)

Dibuat untuk generasi YouTube

Sesuai namanya, Stadia dibangun untuk orang-orang yang menonton video game, sama seperti mereka yang memainkannya. Google mungkin tidak dikenal sebagai perusahaan game, tetapi orang-orang menonton lebih dari 50 miliar jam game di layanan YouTube-nya pada tahun 2018. Dan setiap hari, 200 juta orang menonton game di YouTube.


Sistem Stadia dibangun untuk bekerja dengan YouTube. "Salah satu hal hebat tentang Stadia adalah kekuatan menghubungkan dunia YouTube dan bermain game bersama," kata Phill Harrison, Vice President Google, seperti dikutip dari CNN International, Rabu (20/3/2019).

"Jika saya di YouTube dan saya seorang pencipta NBA 2K, game basket terbaru, saya dapat mengundang penggemar saya, audiens saya [dan] pelanggan saya untuk bergabung dengan saya dalam game itu."

Hingga berita ini ditulis, Google belum mengungkap harga resmi controller Google Stadia.



(roy/roy)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading