Internasional

Skandal Seks, 2 Petinggi Google Dapat Pesangon Rp 1,4 T

Fintech - Wangi Sinintya, CNBC Indonesia
12 March 2019 - 16:33
Skandal Seks, 2 Petinggi Google Dapat Pesangon Rp 1,4 T
Jakarta, CNBC IndonesiaGoogle Inc membayarkan US$105 juta (Rp 1,4 triliun) kepada Andy Rubin dan Amit Singhal setelah mereka dituduh melakukan pelecehan seksual di perusahaan tersebut, Wall Street Journal melaporkan dan dikutip TechCrunch, Selasa (12/3/2019).

The New York Times melaporkan Google membayar pesangon sebesar US$90 juta kepada Andy Rubin dan membayar Amit Singhal US$ 15 juta, yang juga meninggalkan Uber karena tak mengungkap dugaan pelecehan seksualnya.


Gugatan, yang diajukan oleh pemegang saham James Martin, menegaskan dewan direksi menyetujui pesangon sebesar US$ 90 juta untuk Andy Rubin "sebagai hadiah perpisahan. Tidak disebutkan, tentu saja, tentang alasan sebenarnya 'pengunduran diri' Rubin, perbuatan pelecehan seksual yang mengerikan saat berada di Google."


Gugatan itu juga menggambarkan bagaimana Singhal "diizinkan untuk mengundurkan diri secara diam-diam dari Google pada 2016 setelah adanya tuduhan pelecehan seksual yang kredibel, dan dibayar jutaan dalam bentuk pesangon."

Dalam dokumen yang tidak disegel, mengutip dokumen yang disediakan oleh Google, gugatan itu mengungkapkan bahwa Google setuju untuk membayar US$45 juta untuk Singhal, tetapi akhirnya membayar hanya US$15 juta karena ia bekerja untuk perusahaan pesaing.

Foto: Kantor pusat Google di Manhattan, New York City (REUTERS/Jeenah Moon)

Google awalnya setuju membayar pembayaran tunai tahunan Singhal sebesar US$15 juta, harus dibayar 12 bulan dan kemudian 24 bulan setelah dia keluar. Google menawarkan maksimum tambahan US$ 15 juta untuk dibayarkan 36 bulan setelah keluar.

"Karena Dewan Google menyembunyikan alasan kepergian Singhal, ia menemukan pekerjaan lain yang menguntungkan," kata gugatan itu.

Singhal adalah wakil presiden senior Google, ia mengundurkan diri dari Google pada Februari 2016. Pada saat itu, Singhal mengatakan pengunduran dirinya untuk pensiun, tetapi pensiun itu berlangsung kurang dari setahun. Singhal bergabung dengan Uber pada Januari 2017.

Sebulan kemudian, CEO Uber Travis Kalanick meminta Singhal untuk mengundurkan diri setelah mengetahui bahwa Singhal tidak mengungkapkan penyelidikan pelecehan seksualnya di Google.

Dalam sebuah email ke Bloomberg News, Singhal menulis, "pelecehan tidak dapat diterima dalam pengaturan apa pun" dan bahwa ia ingin "semua orang tahu bahwa saya tidak memaafkan dan tidak melakukan perilaku seperti itu. Dalam 20 tahun karir saya, saya belum pernah dituduh melakukan hal seperti ini sebelumnya, dan keputusan untuk meninggalkan Google adalah keputusan pribadi."

Pada November 2018, Google mengatakan 48 orang telah diberhentikan karena pelecehan seksual, termasuk 13 yang merupakan manajer senior dan di atasnya. Pada saat itu, Google mengatakan tidak satu pun dari orang-orang itu yang menerima pesangon.

Dalam sebuah pernyataan kepada TechCrunch hari ini, seorang juru bicara Google mengatakan: 'Ada konsekuensi serius bagi siapa saja yang berperilaku tidak pantas di Google. Dalam beberapa tahun terakhir, kami telah membuat banyak perubahan di tempat kerja kami dan mengambil garis keras yang semakin keras pada perilaku yang tidak pantas oleh orang-orang di posisi otoritas.'

Saksikan video tentang Google dana US$13 miliar untuk bangun kantor dan pusat data di bawah ini:
[Gambas:Video CNBC]


(roy/roy)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading