Internasional

Diblokir AS Cs, Huawei Bagi Bonus Rp 44,8 T ke Karyawan

Fintech - Roy Franedya, CNBC Indonesia
02 March 2019 15:51
Diblokir AS Cs, Huawei Bagi Bonus Rp 44,8 T ke Karyawan
Jakarta, CNBC Indonesia - Huawei Technologies akan memberikan hadiah kepada karyawan yang memegang saham perusahaan berupa dividen tunai tambahan sebesar 3% yang bernilai miliaran dolar, ujar sumber Reuters, seperti dikutip Sabtu (2/3/2019).

Cara ini diperkirakan akan mengangkat moral karyawan yang terganggu karena perusahaan sedang menghadapi pengawasan dari negara barat karena tuduhan spionase yang dilayangkan AS.

Huawei dikenal dengan "budaya serigala" yang menuntut dedikasi yang tinggi dari karyawan dengan imbalan yang tinggi, Huawei Technologies Ltd mengatakan sekitar 80.000 pekerjanya memiliki saham perusahaan, sebuah skema yang dipandang unik untuk sebuah perusahaan ukurannya.


Dividen tunai per saham untuk 2018 diperkirakan akan naik menjadi 1,05 yuan per saham dari 1,02 yuan, enam sumber karyawan-pemegang saham mengatakan kepada Reuters, mengutip pemberitahuan internal yang diturunkan selama sebulan terakhir.


"Saya puas dengan angka yang diberikan oleh perusahaan," kata salah satu sumber Reuuters. Seperti pemegang saham karyawan lainnya, sumber itu tidak berwenang untuk berbicara kepada media dan meminta untuk tidak diidentifikasi.

Seorang juru bicara Huawei mengatakan perusahaan tidak secara terbuka mengungkapkan kebijakan dividen perushaaan. Huawei memang buka perusahaan terbuka. Namun pada Februari 2018 dilaporkan ada 20,3 miliar saham perusahaan yang beredar. Artinya akan ada
dividen tunai sebesar 21,3 miliar yuan atau US$ 3,2 miliar (Rp 44,8 triliun).

Sebagian besar saham Huawei dipegang oleh karyawannya. Saat ini pendiri perusahaan Ren Zhengfei memiliki 1,14% saham perusahaan. "Dividen menunjukkan fundamental bisnis yang baik," kata Zhou Zhanggui, seorang analis independen Huawei, menambahkan bahwa keuntungan dari bisnis smartphone kemungkinan di atas ekspektasi.

Diblokir AS Cs, Huawei Bagi Bonus Rp 44,8 T ke KaryawanFoto: Pendiri dan CEO Huawei, Ren Zhengfei (AP Photo/Vincent Yu)

Para analis mengatakan perhitungan total pembayaran dividen tampak akurat berdasarkan informasi yang tersedia.

Huawei mengatakan pada bulan Desember bahwa mereka memprediksi pendapatan 2018 naik 21 persen menjadi US$ 109 miliar, laju tercepat dalam dua tahun. Perusahaan, yang menghasilkan laba bersih 47,5 miliar yuan pada 2017, akan mengumumkan angka untuk tahun lalu pada akhir Maret.

Menurut laporan Securities Times, total pembayaran dividen untuk 2017 adalah 16,8 miliar yuan, setara dengan 35 persen dari laba bersih.


(roy/roy)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading