Perkembangan Teknologi

Driver Punya Upah Minimum, Taksi Online Sepakat Kerek Tarif

Fintech - Roy Franedya, CNBC Indonesia
04 February 2019 16:51
Driver Punya Upah Minimum, Taksi Online Sepakat Kerek Tarif
Jakarta, CNBC Indonesia - Pengguna Uber dan Lyft di New York City, Amerika Serikat (AS), siap-siap menanggung tarif yang lebih mahal. Penyebabnya, pengesahan undang-undang minimum upah driver yang otomatis membuat penghasilan mereka naik.

Dalam posting blog Jumat (1/2/2019), Uber mengatakan akan menaikkan tarif dalam waktu dekat. Perusahaan tidak menjelaskan tarif barunya. Seorang juru bicara Uber mengatakan kepada CNN Business bahwa tarif bervariasi sesuai dengan jarak dan waktu, seperti dikutip Senin (4/2/2019).

Dalam email ke pengemudi pada Jumat sore, Lyft juga mengumumkan kenaikan tarif sebagai dampak dari aturan upah baru tersebut.


Uber dan Lyft mengatakan akan ada biaya baru lainnya untuk mengompensasi undang-undang negara bagian dan kota baru.

Saat ini semua mata memang tertuju ke New York City, aturan baru untuk pengemudi bisa saja menjadi model bagi kota-kota lainnya dalam mengendalikan dan menerapkan standard kesejahteraan mitra pengemudi.

Di bawah kebijakan baru, semua pengemudi akan mendapatkan upah minimum take home pay US$17,22 per jam atau setara Rp 241 ribu. Kebijakan ini akan membuat pengemudi memiliki pendapatan rata-rata US$9.600 per tahun (Rp 134,4 juta). 
[Gambas:Video CNBC]

(roy/prm)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading