Internasional

Apple iPhone Banting Harga, Huawei Malah Naik Daun

Fintech - Wangi Sinintya Mangkuto, CNBC Indonesia
14 January 2019 15:09
Apple iPhone Banting Harga, Huawei Malah Naik Daun Foto: Huawei (REUTERS/Aly Song)
Jakarta, CNBC Indonesia - Berbagai peritel ponsel di China ramai-ramai memangkas harga Apple iPhone agar stok mereka dapat segera terjual.

Suning, pengecer besar China, menurunkan harga versi 128GB iPhone XR dari 6.999 yuan (Rp 14,5 juta) menjadi 5.799 yuan atau diskon 1.200 yuan.

Penjual pihak ketiga di situs web menawarkan harga yang lebih murah. Satu penjual menawarkan versi 256GB iPhone XS Max, perangkat Apple paling premium, seharga 9.699 yuan (Rp 20,3 juta), jauh di bawah harga jual resmi perusahaan AS sebesar 10.999 yuan.


Di tengah situasi sulit bagi raksasa teknologi asal Amerika Serikat (AS) itu, rivalnya yang berasal dari China justru sedang menikmati kepopulerannya.

Apple iPhone Banting Harga, Huawei Malah Naik DaunFoto: Huawei (REUTERS/Stringer)

Terlepas dari tajuk berita internasional negatif yang telah melanda Huawei selama beberapa bulan terakhir, bisnis konsumennya terus berkembang. Raksasa teknologi China itu menggantikan Apple sebagai pemain smartphone terbesar kedua berdasarkan pangsa pasar global tahun lalu.

Huawei adalah vendor smartphone terbesar di China.

Konsumen China mengatakan mereka tertarik dengan fitur-fitur terbaru Huawei, harganya sesuai, dan fakta bahwa ini adalah merek domestik.

Para ahli mengatakan kepada CNBC International bahwa sebagian besar masalah iPhone di China disebabkan oleh perusahaan yang menetapkan harga yang salah dan kurangnya inovasi.


"Menggunakan ponsel Huawei mendukung merek domestik. Kami berharap merek kami dapat go international," kata Vikey, pengguna Huawei di Guangzhou, kepada CNBC.

Dia menambahkan bahwa ponsel Huawei "hemat biaya" dan memiliki fitur yang baik, sementara iPhone hanya sekadar mengikuti tren.

Salah satu fitur utama yang diperkenalkan Huawei adalah kamera tiga lensa pada P20 Pro-nya, yang diluncurkan tahun lalu.

"Selama 12 bulan ke depan, iPhone tidak memiliki salah satu fitur yang paling menarik dari para pemenang di pasar smartphone China, yaitu kamera tiga lensa. Huawei P20 Pro memimpin, dan produsen China lainnya semua berebut mengikutinya karena sangat populer," tulis Neil Campling, kepala riset teknologi, media, dan telekomunikasi di Mirabaud Securities, dalam sebuah email kepada CNBC.


Medan pertempuran berikutnya

Pengguna ponsel pintar China sudah memikirkan masa depan perangkat mereka.

Sementara pabrikan besar seperti Huawei dan Samsung merilis ponsel yang dapat dilipat dan handset quad-camera, perangkat yang mendukung 5G (generasi berikutnya dari konektivitas mobile) bisa menjadi fitur besar berikutnya yang dicari konsumen.

Apple iPhone Banting Harga, Huawei Malah Naik DaunFoto: Philip W. Schiller, Senior Vice President Worldwide Marketing of Apple (REUTERS/Stephen Lam)

Samsung dan Huawei berencana merilis smartphone tahun depan yang akan kompatibel dengan teknologi yang menjanjikan kecepatan internet supercepat itu. Penyedia telekomunikasi utama di China, termasuk China Mobile dan China Telecom, berencana mulai meluncurkan 5G di 2019.

Apple, bagaimanapun, tidak mungkin merilis ponsel berkemampuan 5G hingga 2020, menurut laporan dari Bloomberg pada bulan Desember.

Untuk Gallon Zhang, pengguna iPhone XS Max di Guangzhou, itu bisa mengubah pikirannya. Dia mengatakan telah menggunakan iPhone selama beberapa tahun, tetapi akan mempertimbangkan beralih ke Huawei jika Apple tidak segera mengeluarkan versi 5G.

"Saat ini, China memperbarui internet ke 5G, jadi saya mungkin akan membeli iPhone 5G karena saya membutuhkan kecepatan. Saya tahu saat ini Apple mengatakan bahwa mereka tidak ingin meng-upgrade ke ponsel 5G, jadi Anda akan membeli Huawei sebagai gantinya jika mereka yang lebih dulu merilis telepon 5G, karena saya tahu mereka akan merilis yang baru," kata Zhang kepada CNBC.



Hal ini mungkin menimbulkan masalah lebih bagi Apple dalam beberapa tahun ke depan saat berusaha menstabilkan pasarnya di China di tengah meningkatnya tekanan dari pesaing lokal.

"Apple juga akan tertinggal pada kurva integrasi teknologi 5G karena merek-merek China akan setidaknya lebih unggul beberapa tahun ke depan," kata Neil Shah, direktur riset di Counterpoint Research, kepada CNBC.


[Gambas:Video CNBC]




(prm)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading