Perkembangan Teknologi

Ekspansi Toko Tanpa Kasir, Amazon Sasar Bandara

Fintech - Wangi Sinintya Mangkuto, CNBC Indonesia
07 December 2018 17:24
Ekspansi Toko Tanpa Kasir, Amazon Sasar Bandara Foto: CNBC
Jakarta, CNBC Indonesia - Raksasa peritel online asal Amerika Serikat (AS) Amazon.com ingin menghadirkan format toko tanpa kasir futuristiknya ke berbagai bandara di Amerika Serikat (AS).

Langkah itu diambil sebagai upaya untuk memenangkan bisnis dari wisatawan yang lapar dan memiliki waktu yang sedikit, menurut catatan publik dan seorang narasumber yang mengetahui strategi tersebut.



Langkah ini menggarisbawahi bagaimana sebuah perusahaan yang dimulai sebagai penjual buku online sedang membuat terobosan ke dalam bisnis ritel konvensional untuk meraih cakupan pembeli yang lebih besar.

Selama berbulan-bulan, pengecer online terbesar di dunia itu telah memperluas Amazon Go, di mana pelanggan dapat memindai ponsel cerdas mereka di pintu putar untuk masuk, dan kemudian kamera mengidentifikasi apa yang mereka ambil dari rak. Ketika pembeli selesai berbelanja, mereka cukup meninggalkan toko dan Amazon akan menagih kartu kredit mereka pada catatan.

Amazon telah membuka tujuh toko ke publik sejak Januari, yaitu di Chicago, San Francisco, dan kota asalnya, Seattle. Sebagian besar toko tersebut melayani pekerja di kantor terdekat yang mencari makan siang cepat.


Ekspansi Toko Tanpa Kasir, Amazon Sasar BandaraToko Amazon Go (Foto: REUTERS/Lindsey Wasson)

Amazon sedang mengevaluasi bandara AS teratas untuk lokasi baru, sesuai dengan permintaan publik ke beberapa operator bandara.

"Pemimpin Amazon Go meminta pertemuan," menurut email tertanggal 27 Juni dari penasihat teknologi yang mendukung Los Angeles International, bandara tersibuk kedua di negara itu, kepada pejabat konsesi. "Tertarik?", dilansir dari Reuters, Jumat (07/12/18).

"Ya. Terima kasih!" jawab pejabat konsesi.

Beberapa ratus mil ke utara, di jantung Silicon Valley, seorang manajer di unit cloud Amazon meminta Bandar Udara Internasional San Jose untuk mengadakan pertemuan dan mereferensikan Amazon Go, sebagai "salah satu dari banyak kemungkinan yang dapat kita diskusikan."

Ekspansi Toko Tanpa Kasir, Amazon Sasar BandaraFoto: Arie Pratama

Setelah pertemuan pada Juni berlangsung, di mana Amazon membahas bagaimana toko-toko itu bekerja, seorang manajer teknologi informasi bandara menulis, "Saya menantikan untuk bekerja sama dengan teknologi Go Amazon di bandara."

Pejabat dari kedua bandara sejak itu mengatakan kepada Reuters, bahwa mereka tidak memiliki korespondensi lebih lanjut tentang Amazon Go dan bahwa pengecer harus menjalani proses penawaran yang kompetitif untuk menjadi pemegang konsesi, seperti biasanya. Unit cloud perusahaan, Amazon Web Services, telah berhubungan dengan bandara untuk keperluan lain. Status upaya Amazon Go belum jelas.

Seorang juru bicara Amazon menolak untuk berkomentar.



Seseorang yang mengetahui strategi tersebut menegaskan, bahwa Amazon sedang mempelajari cara membuka toko-toko tanpa kasirnya di bandara, dan bahwa seorang karyawan dengan pengalaman dalam pengembangan bisnis ini diterjunkan untuk tugas itu.

"Pikirkan tentang bagaimana Anda dapat mengekspos merek Anda," kata sumber anonim yang tahu masalah ini." Anda akan dapat membangun kesadaran yang luas hanya dengan berada di bandara terbaik."

Lebih dari 350 juta penumpang mengambil penerbangan pada 12 bandara teratas di negara itu tahun lalu, menurut data Departemen Transportasi AS.


(prm)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading