Elon Musk: AI Bisa Jadi "Diktator Abadi" Bagi Manusia

Fintech - Houtmand P Saragih, CNBC Indonesia
07 April 2018 15:22
Elon Musk: AI Bisa Jadi
Jakarta, CNBC Indonesia - Elon Musk, miliader yang juga pemilik Telsa dan SpaceX, menilai perkembangan teknologi yang telah menghadirkan "mahluk" super pintar atau dikenal dalam bentuk kecerdasan buatan (Artificial Intelligence/AI) berpotensi menciptakan "diktator abadi" bagi manusia.

Musk menyampaikan hal tersebut dalam sebuah film dokumenter yang dibuat oleh Chris Paine, praktisi film asal Amerika Serikat. Para pengembang atau perusahaan teknologi bisa menghasilkan AI yang akan mengatur dunia.

"Masa depan yang paling tidak menakutkan yang dapat saya pikirkan adalah salah satu di mana kita setidaknya memiliki demokratisasi AI karena jika satu perusahaan atau sekelompok kecil orang berhasil mengembangkan kecerdasan super digital seperti dewa, mereka bisa mengambil alih dunia," kata Musk.


"Setidaknya ketika ada seorang diktator jahat, manusia itu akan mati. Tapi untuk AI, tidak akan ada kematian. Itu akan hidup selamanya. Dan kemudian kamu akan memiliki seorang diktator abadi yang kita tidak pernah bisa melarikan diri."

Film dokumenter arahan Paine ini, menguji sejumlah contoh AI, termasuk senjata otonom, teknologi Wall Street dan algoritma mengendalikan berita palsu. Ini juga diambil dari contoh-contoh budaya AI, seperti film 1999 "The Matrix" dan film 2016 "Ex Machina."

Musk mengutip Google DeepMind sebagai contoh perusahaan yang ingin mengembangkan kecerdasan super. Pada 2016, AlphaGo, mengalahkan juara Lee Se-dol di papan permainan Go. Itu terlihat pencapaian besar dalam pengembangan AI, setelah IBM Deep Blue mengalahkan juara catur Garry Kasparov pada tahun 1997.

Musk berkata: "Sistem DeepMind dapat menang di game mana pun. Ini sudah bisa mengalahkan semua game Atari asli. Ini adalah manusia super; memainkan semua game dengan kecepatan super dalam waktu kurang dari satu menit."

Musk mengatakan bahwa kecerdasan buatan, "tidak harus jahat untuk menghancurkan kemanusiaan. Jika AI memiliki tujuan dan kemanusiaan kebetulan berada di jalan, itu akan menghancurkan umat manusia sebagai hal yang biasa tanpa memikirkannya. Tanpa perasaan keras," kata Musk.

Tahun lalu, Musk memperingatkan bahwa perlombaan global terhadap AI dapat mengakibatkan perang dunia ketiga. Pengusaha juga telah menyarankan bahwa teknologi yang muncul dapat menimbulkan risiko yang lebih besar bagi dunia daripada konflik nuklir dengan Korea Utara.

Musk percaya bahwa manusia harus bergabung dengan AI untuk menghindari risiko menjadi tidak relevan. Dia adalah salah satu pendiri Neuralink, sebuah permulaan yang dilaporkan ingin menghubungkan otak manusia dengan antarmuka komputer.
Dia keluar dari dewan OpenAI, sebuah organisasi nirlaba yang ditujukan (hps)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading